10 Komentar

Tips Mengakhiri Pembicaraan Membosankan di Telepon

tips menghindari telepon

Telepon adalah salah satu alat komunikasi untuk menyampaikan pesan dari satu pihak ke pihak lain. Berkomunikasi dengan orang yang ingin kita ajak berkomunikasi baik untuk penyampaian pesan, pertukaran informasi atau untuk saling menyapa, mepererat tali silaturahmi cukup dengan menelpon saja tanpa perlu bertatap muka. Dengan hadirnya telepon, komunikasi dinilai mudah untuk dilakukan. Telepon membuat kita dapat merasakan komunikasi yang tanpa batas ruang dan waktu.

Karena tanpa ada batas mungkin diantara kalian ada yang pernah mengalami pembicaraan membosankan melalui telepon atau saat menerima telepon dari orang yang kalian benci. Apalagi saat teman kalian curhat masalah pacarnya kepada kalian, pasti akan memakan waktu yang lama. Kita pasti canggung untuk mengakhiri pembicaraan di telepon tersebut.

Berikut cara mengakhiri pembicaraan telepon (pengalaman absurd gue) :

1. Mau Ke Toilet

Ke Toilet

Mungkin ini alasan klasik yah. Tapi emang ini cara ampuh. Contoh : ‘Eh, kamu tahu rasanya nahan pipis nggak?, aku lagi rasain nih, udah dulu ya’. 

2. Mau bertemu orang lain

mau bertemu orang lain

Nah alasan ini patut dicoba. Lawan bicara kita pasti akan mempersilahkan kita. Contoh : ‘Aduh, pak Andi ngajak makan malam yang, candle light dinner gitu, aku udah janji, aku ketemu dia dulu ya yang, dadaaaaah’.

3. Anda Sedang Sibuk

Anda Sedang Sibuk

Ketika kalian menerima telepon , kalian angkat lantas ngomong gini aja :  ‘Nomor yang anda tuju sedang sibuk, mohon tinggalkan pesan setelah bunyi pip, piiiiiiiip’. Mereka akan diam, pasti.

4. Ada Panggilan lain

Ada Panggilan lain

Ketika kalian sedang bicara, bunyikan ringtone HP kalian satu lagi, terus kalian berkata : ‘Bentar ya, pak presiden nelpon nih, udah dulu ya’ terus langsung matiin deh teleleponnya.

5. Jujur dan Tawarkan alternatif

Jujur dan Tawarkan alternatif

Jika kamu merasa memutuskan pembicaraan telepon dari temanmu tidak sopan dan membuatnya merasa ditinggalkan, maka tawarkanlah alternatif. Kamu bisa meminta maaf karena harus menutup teleponnya, dan menawarkan kepada temanmu untuk bercerita via email.

6. Alasan terbaik: Tidur !!

tiduuur

Tidur adalah alasan terbaik yang bisa kamu ajukan kepada temanmu. Mintalah maaf sedalam-dalamnya karena kamu harus segera tidur akibat terlalu lelah dan kurang tidur. Dan karena itu pulalah, kamu jadi tidak bisa fokus seratus persen tentang apa yang disampaikan lwan telepon mu. ‘Uhh, ngantuk nih, aku tidur dulu ya sama pacar aku’.

———-

Meskipun ‘white lie‘ dapat menjadi alternatif terbaik, lebih baik kamu jujur dan minta maaf secara tulus bahwa kamu harus mengakhiri pembicaraan itu. Jangan lupa untuk memberikan penjelasan pada mereka. Berbohong kepada lawan bicara tentang alasan menutup telepon tampak tidak etis. Kita juga harus menjaga perasaannya, bukan?.

Link terkait :

Baca juga yah :

10 comments on “Tips Mengakhiri Pembicaraan Membosankan di Telepon

  1. Sorry, udah dulu ya, pulsaku udah mau abis.. *padahal yg ditelpon

  2. maaf, nih. aku harus kerja dulu. nanti boleh hubungi lagi. duluan ya?

  3. Maaf, lagi dijalan nih *sambil kipas-kipasan biar gemrusuk 😀

  4. Yang nomor 3 paling parah XD

  5. A :kamu ngantuk nggak?
    B :iya nih, udah pagi
    A :*tutup, ketik nomor lain, miscall, angkat*

    A : kamu ngantuk nggak?
    B : nggak
    A : cepetan ngantuk gih, besok masuk pagi
    B : nggak mau…
    A : kalo gitu aku yang ngantuk, bye *langsung tutup, ganti target*

Komentar kamu kami tunggu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: