32 Komentar

Aiendyu (Part 3) : Sebuah Foto Usang

sma bakti

Gue teringat pada Aini saat baca buku ini, si pembuat buku ini, si penanam benih cinta di hati. Gue sekarang terserang penyakit cinta, penyakit yang disebut malarindu,, eh alay banget yah, hehe. Gue kangen dia, entah kini dia merasakan yang hal yang sama atau tidak, entahlah.

Gue buka lagi lembaran kedua,, *kali ini ga pake bunyi-bunyian loh, hehe

“Hah!?”
“Foto ini?”
“Kok bisa?”

Gue kaget melihat foto pada lembaran kedua ini, sebuah foto yang telah usang, terkikis waktu, tergerus zaman, *eh lebay. Eh iya biar gue jelasin dulu, foto itu memperlihatkan penampakan gue dan dia (eh kesannya serem yah). Foto tersebut berlatar belakang pos satpam sekolah dan kami berdua tampak sedang di omelin oleh guru BP karena telat, kami tertunduk segan.

Di bawah foto tersebut ada tulisan tangan dia,

“Inget kejadian ini ga yud? Aku dapat dari arsip sekolah loh, hebat kan aku, hehehe”

Otak gue membongkar arsip memory kenangan, Dan terkenang lah,,
Ceteeeer *mulai..

Pagi itu gue akan berangkat sekolah, menunggu bus di halte seperti biasa. Oh iya, akhir-akhir itu gue selalu berangkat bareng dengan Aini, dan sudah berlangsung sekitar dua minggu setelah perkenalan waktu itu, kami bertambah akrab, #ciyeeee . Pagi itu lain, belum tampak batang hidung manis nya, padahal biasanya jam segini, lirik jam dulu, eh jam 7, kami sudah mengobrol sambil menunggu bis datang. Nah sedangkan dia belum datang pagi ini,

“Oh iya, kemarin kan gue dapat nomornya, gue sms aja”celoteh gue saat itu. Gue sms dia, “Ai, dimana ? Ga berangkat sekolah?”Kemudian, pip pip pip, HP gue berbunyi tanda sms masuk, gue buka, eh sms dari operator, waduh hehe.

Bunyi lagi HP gue, dan buka lagi, akhirnya nama dia yang gue liat, “aku baru jalan nih ke halte, tadi aku masak dulu buat ayah, ibu lagi sakit, kamu udah berangkat?”, bunyi sms nya. Gue pijit, eh ketik keypad di hp tuk membalas nya, “Sakit apa ai? Gue belum berangkat ai, yowis kita bareng aja, gue tungguin yah”.

“Duluan aja yud, ga apa-apa kok”balas nya selang beberapa menit kemudian,
“Gue tunggu kok :D” balas gue cepat.

Bus yang biasa kami naiki sudah berangkat sejak tadi. Sudah hampir setengah 8, gue tetap menunggu Aini, sampai kemudian,

Loh kamu belum berangkat yud?” Tiba2 suara Aini mengagetkan,

“Gue kann janji”, jawab gue melihat dia,
“Janji apa?” Aini membalas,
“Gue sms kann tadi, gue bakal nunggu kok”,
“Kapan? Ga ada yud”

“Masa sih? Nih liat hape gue” ,sambil memberikan hape gue tuk nunjukin sms gue ke dia,
“Hahaha, kamu ini loh, liat tuh sms nya ga terkirim”, balas dia sambil tertawa.
“Serius? “ gue terkejut, gue ambil hape gue di dia, dan gue baru nyadar gue lupa isi ulang pulsa nya,

“Ya udah yuk yud, kita berangkat,” Aini berkata,
“Naik apa? Bis?”Gue sela,
“Naik bis lah yud, kamu ini loh”, dia menjawab.
“Bis udah ga ada ai, bis yang lewat ke sekolah kita udah beda trayek kalo jam segini,” bales gue.

“Oh gitu yah, hmm.. gimana nih, udah telat banget kita,”
“Eh itu ada bajaj” tunjuk gue ke sebuah bajaj yang berada tidak jauh dari halte tempat kita menunggu bis. “Naik itu aja yuk ai” lanjut gue.
“Yowis, udah telat banget kita” jawabnya cepat. Kita berlari kecil ke arah bajaj. Setelah bilang ke tukang bajaj nya untuk mengantarkan kami ke SMA Bakti Nusantara, kita pun naik.

“Eh aku baru pertama naik bajaj loh yud”, Aini tiba2 memecahkan kebisingan bajaj ini #eh,
“Hehe”
“Loh kok ketawa yud?”
“Gue juga baru pertama loh naik bajaj,” gue tertawa. Dia juga  tertawa, gue melihat senyum nya, oh Tuhan manis nya.

Setelah sampai di SMA, sebagai cowok yang baik, gue bayar ongkos bajaj kami berdua, hehee

Tapi sekolah tampak angker, Kenapa?. Jreng jreng… *Loh*. Pagar di kunci. Dan kami tak bisa masuk. Tiba-tiba, terdengar suara mirip mak lampir memanggil kami.

“Eh kalian sini, sini, kesini” suara seorang ibu-ibu menyuruh kami masuk ke dalam lingkungan sekolah, dan seketika pak satpam membukakan pagar sekolah. Rupanya ibu itu adalah guru BP Kami, Bu Nuhri, tapi kami biasa nya memanggilnya “Bu Nuh” atau kadang-kadang para bolosser (tukang bolos) memanggil dia “Pem Bu Nuh”. Dari nama nya aja udah serem kan,, hehehe.

Ternyata pagi ini ada pekan disiplin di SMA gue. Dan kami, iya Gue, Aini dan teman-teman satu perjuangan ( yang telat), berbaris rapi di bawah sinar matahari yang indah (cuma khayalan gue loh, panas banget ini). Kena hukum kami penghormatan kepada sang merah putih, setengah jam cuy, pegel pegel dah tangan ama kaki nih, hadeh.

“Sorry ya yud, gara-gara aku kamu ikutan telat”Aini berbisik sendu kepada gue yang berdiri disampingnya…

Haha, ga apa-apa kok ai.. jangan sedih gitu dong, senyum ai”jawab gue..
“Tapi kan .. “ Aini berucap dan langsung gue balas..
“Senyum dong ai, gue seneng kok..”, bales gue sambil tersenyum.
“Seneng kenapa yud?” ia bertanya.

Gue balas dengan senyuman dan kemudian tiba-tiba aini berkata eh itu ada Bu Nuh, siap-siap”dan kami bersiap menghadapi sang “Pembunuh” #eh. Padahal waktu itu gue pengen bilang gini loh ke dia “gue seneng karena deket kamu ai”,, Tapi ya sudah lah.

Ceteeeer *habis film di otak gue..

Tiba-tiba terdengar suara sayup-sayup di kamar gue,, “Yudhaaaa,,”“Yudhaaaaa,,”.  Dan tiba-tiba suasana menjadi mencekam… #eh

“Yudha, ngapain kamu di kamar?” Suara itu semakin mendekat. Kreeeek, pintu tiba-tiba terbuka. Oalah ternyata mama toh, hehehe. “Sarapan udah siap tuh, udah ditungguin semua dibawah”ucap mama yang sekarang berdiri di pintu. “Iya mah, bentar lagi yudha turun,”jawab gue sambil melirik mama dan menyembunyikan buku pemberian Aini dibawah selimut. Setelah mendengar suara gue, kemudian mama menghilang di balik pintu yang ditutup kembali.

Gue melihat jam di dinding, Eh ternyata udah jam 7, gue inget ada kuliah pagi. “Harus buru2 nih” pikir gue seraya mengambil buku “aiendyu” yang gue buka sejak selesai solat subuh tadi. Buku ini kemudian gue tutup seperti halnya kisah Aini yang masih tertutup ..

Nb :
(Di reborn lagi, pertama keluar tanggal 14 Desember 2013 Pukul 09:07)
Tunggu lanjutannya lagi ya 😀

Link terkait :

32 comments on “Aiendyu (Part 3) : Sebuah Foto Usang

  1. Aiih cuit cuiiiit….. 🙂

  2. Berap lembar ya buku si ai itu #hmmm….penasaran# hehe….

  3. ditunggu bang lanjutannya 😀

  4. sweet banget :D. .mana ini part 4 nya.huehehe

  5. mas itu kisah nyata ya? keren ya

Komentar kamu kami tunggu :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: